Tutorial CSS : Jenis-jenis Selektor

Tutorial CSS : Jenis-jenis Selektor

id9 min read • 138 views

Tutorial CSS : Jenis-jenis Selektor

Tutorial CSS ini bertujuan untuk memberikan pemahaman mendalam tentang enam jenis selektor yang digunakan dalam bahasa pemrograman Cascading Style Sheets (CSS). Selektor adalah bagian penting dalam CSS yang digunakan untuk menargetkan elemen HTML tertentu untuk diberi gaya. Dengan memahami berbagai jenis selektor yang ada, pengembang web dapat meningkatkan kemampuan mereka dalam merancang tata letak dan gaya halaman web secara efisien. Artikel ini akan membahas setiap jenis selektor secara terperinci, mulai dari selektor dasar hingga selektor yang lebih kompleks, serta memberikan contoh penggunaannya dalam praktek.

Selektor ID

Selektor ID digunakan untuk memilih elemen berdasarkan nilai atribut id yang unik dalam dokumen HTML.

Contoh:

 

```css
#header {
    background-color: black;
    color: white;
}
```

 

Artinya: Pilih elemen yang memiliki atribut id "header", lalu atur warna latar belakangnya menjadi hitam dan warna teksnya menjadi putih.

Misalnya, jika kita memiliki struktur HTML seperti ini:

 

```html
<div id="header">
    <h1>Ini adalah Judul Halaman</h1>
    <p>Selamat datang di situs web kami.</p>
</div>
```

 

Maka elemen dengan id "header" akan memiliki latar belakang hitam dan teks putih.

Selektor ID sering digunakan untuk menargetkan elemen-elemen yang memiliki peran penting dalam tata letak halaman, seperti header, footer, atau sidebar. Karena id harus unik dalam satu dokumen, selektor ini sangat berguna untuk menyesuaikan gaya elemen-elemen tertentu tanpa khawatir tentang konflik dengan elemen lain yang memiliki id yang sama.

Dengan menggunakan selektor ID, pengembang dapat dengan mudah menyesuaikan tata letak dan gaya elemen-elemen kunci dalam halaman web mereka.

 

Baca Juga

 

Selektor Tag

Selektor Tag, yang juga dikenal sebagai Type Selector, adalah salah satu jenis selektor dasar dalam Cascading Style Sheets (CSS) yang memungkinkan pengembang web untuk menargetkan elemen HTML berdasarkan nama tagnya. Dengan menggunakan selektor tag, pengembang dapat dengan mudah memberikan gaya kepada semua elemen dengan tag yang sama dalam halaman web mereka.

Contoh penggunaan selektor tag:

 

```css
p {
    font-size: 16px;
    color: #333;
}
```

 

Artinya: Pilih semua elemen `<p>` dalam halaman web, lalu atur ukuran font menjadi 16 piksel dan warna teksnya menjadi #333 (abu-abu gelap).

Misalnya, jika kita memiliki struktur HTML seperti ini:

 

```html
<p>Ini adalah contoh paragraf pertama.</p>
<p>Ini adalah contoh paragraf kedua.</p>
<p>Ini adalah contoh paragraf ketiga.</p>
```

 

Maka semua paragraf dalam halaman web tersebut akan memiliki ukuran font 16 piksel dan warna teks #333.

Selektor tag sangat berguna ketika pengembang ingin memberikan gaya yang seragam pada semua elemen dengan tag yang sama, seperti paragraf, heading, atau list dalam halaman web mereka. Ini membantu dalam membangun tata letak yang konsisten dan mudah dipelihara, serta meningkatkan konsistensi visual di seluruh situs web. Selain itu, penggunaan selektor tag memungkinkan pengembang untuk dengan cepat memperbarui gaya elemen-elemen tertentu hanya dengan mengubah properti CSS pada selektor tersebut.

 

Selektor Class

Selektor Class merupakan salah satu jenis selektor yang digunakan dalam Cascading Style Sheets (CSS) untuk menargetkan elemen berdasarkan nilai atribut class yang diberikan pada elemen tersebut. Dengan selektor class, pengembang web dapat memberikan gaya yang konsisten pada sekelompok elemen yang memiliki karakteristik atau fungsi yang sama.

Contoh penggunaan selektor class:

 

```css
.blue-text {
    color: blue;
}
```

 

Artinya: Pilih semua elemen yang memiliki atribut class "blue-text", lalu atur warna teksnya menjadi biru.

Misalnya, jika kita memiliki struktur HTML seperti ini:

 

```html
<p class="blue-text">Ini adalah teks dengan warna biru.</p>
<p>Ini adalah teks biasa.</p>
<p class="blue-text">Ini juga teks dengan warna biru.</p>
```

 

Maka elemen dengan class "blue-text" akan memiliki warna teks biru.

Selektor class memungkinkan pengembang web untuk memberikan gaya yang konsisten pada sekelompok elemen yang memiliki atribut class yang sama, tanpa harus mengulangi properti CSS untuk setiap elemen secara individual. Hal ini sangat berguna dalam membangun tata letak yang terstruktur dan mudah dipelihara, serta meningkatkan efisiensi dalam pengembangan web. Selain itu, penggunaan selektor class memungkinkan pengembang untuk dengan mudah menyesuaikan gaya elemen-elemen tertentu dalam halaman web mereka dengan menambah atau menghapus class pada elemen tersebut.

 

Selektor Atribut

Selektor Atribut merupakan salah satu jenis selektor dalam Cascading Style Sheets (CSS) yang memungkinkan pengembang web untuk menargetkan elemen berdasarkan nilai atribut tertentu yang dimiliki oleh elemen tersebut. Dengan selektor atribut, pengembang dapat memberikan gaya pada elemen berdasarkan nilai atribut yang spesifik, seperti href pada elemen anchor atau src pada elemen gambar.

Contoh penggunaan selektor atribut:

 

```css
a[href^="https://"] {
    color: green;
}
```

 

Artinya: Pilih semua elemen anchor `<a>` yang memiliki atribut href yang dimulai dengan "https://", lalu atur warna teksnya menjadi hijau.

Misalnya, jika kita memiliki struktur HTML seperti ini:

 

```html
<a href="https://www.example.com">Link ke halaman web</a>
<a href="http://www.example.com">Link ke halaman lain</a>
```

 

Maka hanya link pertama yang akan memiliki warna teks hijau, karena hanya link tersebut yang memenuhi kriteria selektor atribut yang ditentukan.

Selektor atribut sangat berguna ketika pengembang ingin memberikan gaya pada elemen-elemen yang memiliki nilai atribut tertentu, seperti link eksternal, gambar tertentu, atau elemen-elemen dengan atribut khusus lainnya. Dengan selektor ini, pengembang dapat dengan mudah menyesuaikan gaya elemen-elemen tersebut tanpa harus menambahkan class atau id tambahan pada elemen tersebut.

 

Selektor Universal

Selektor Universal adalah jenis selektor dalam Cascading Style Sheets (CSS) yang digunakan untuk memilih semua elemen dalam halaman web. Dengan menggunakan selektor universal, pengembang dapat dengan mudah memberikan gaya secara global pada semua elemen dalam dokumen HTML tanpa harus menargetkan setiap elemen secara individual.

Contoh penggunaan selektor universal:

 

```css
* {
    margin: 0;
    padding: 0;
    box-sizing: border-box;
}
```

 

Artinya: Pilih semua elemen dalam halaman web, lalu atur margin dan paddingnya menjadi 0, serta menggunakan model kotak box-sizing yang menghitung dimensi elemen termasuk padding dan border.

Dengan menggunakan selektor universal seperti ini, pengembang dapat dengan cepat mengatur properti CSS dasar yang ingin diterapkan pada semua elemen dalam halaman web, seperti mengatur margin dan padding menjadi 0 atau mengubah model kotak menjadi border-box. Hal ini memungkinkan untuk memulai pembangunan tata letak dari nol dengan cara yang konsisten di seluruh halaman web.

Namun, penggunaan selektor universal perlu dipertimbangkan dengan hati-hati karena dapat memiliki dampak besar pada kinerja halaman web jika digunakan secara tidak tepat. Sebaiknya selektor universal hanya digunakan untuk properti-properti yang memang diperlukan secara global dan tidak dapat dihindari, sementara gaya yang lebih spesifik sebaiknya diterapkan menggunakan selektor yang lebih spesifik.

 

Pseudo-selektor

Pseudo-selektor adalah jenis selektor dalam Cascading Style Sheets (CSS) yang digunakan untuk memilih elemen berdasarkan keadaan atau posisi mereka dalam halaman web. Pseudo-selektor memungkinkan pengembang untuk memberikan gaya pada elemen-elemen yang berada dalam kondisi tertentu atau memiliki posisi spesifik, seperti elemen yang sedang dalam keadaan hover atau focus, atau elemen-elemen yang berada dalam posisi tertentu seperti anak pertama atau terakhir.

Contoh penggunaan pseudo-selektor:

 

```css
a:hover {
    color: red;
}


p:first-child {
    font-weight: bold;
}
```

 

Artinya:

  1. Pilih semua elemen anchor `<a>` yang sedang dalam keadaan hover, lalu atur warna teksnya menjadi merah.
  2. Pilih semua elemen paragraf pertama dalam konteks parentnya, lalu atur tebal tulisannya menjadi tebal.

 

Misalnya, jika kita memiliki struktur HTML seperti ini:

 

```html
<a href="#">Link</a>
<p>Paragraf pertama</p>
<p>Paragraf kedua</p>
```

 

Maka ketika pengguna mengarahkan kursor ke link, warna teksnya akan berubah menjadi merah. Sedangkan pada paragraf pertama, teksnya akan menjadi tebal.

Pseudo-selektor memungkinkan pengembang untuk memberikan gaya dinamis pada elemen-elemen dalam halaman web berdasarkan tindakan pengguna atau kondisi elemen tersebut. Hal ini memungkinkan pembuatan antarmuka pengguna yang interaktif dan menarik, serta memberikan lebih banyak kontrol dalam merancang tampilan dan perilaku halaman web.

Series: CSS
Published on May 11, 2024
Last updated on May 20, 2024

If you like this post and want to support us, you can support us via buymeacoffee or trakteer.